Dongeng Sebelum Tidur

Masih ingat waktu anda masih kecil ? Barangkali anda senasib dengan sebagian besar anak Indonesia yang tumbuh dan berkembang di sela-sela kesibukan kerja ayah bunda. Jika anda senasib, maka pembacaan cerita sebelum tidur menjadi kemewahan yang jarang bisa dinikmati. Sangat disayangkan, mengingat pada awal usia  pertumbuhan dongeng adalah medium yang bermanfaat untuk membuka wawasan anak. Terutama anak-anak pada usia yang masih belum bisa membaca sendiri.

Tidak setiap hari orang tua punya energi untuk membacakan buku cerita bagi buah hatinya yang masih kecil. Barangkali dengan merekam dan membaginya di sini, paling tidak kerinduan anak akan kisah sebelum tidur ini bisa terobati. Kalau anda tertarik untuk bergabung, silahkan hubungi saya di wongiseng [at] wongiseng  [titik] com. Anda akan saya ajak menjadi kontributor dari situs ini. Luangkan waktu barang 2-10 menit untuk membacakan cerita yang pernah anda dengar, rekam dan kita nikmati bersama buah hati anda di sini.

Selamat berbagi cerita sebelum tidur.


38 Responses to “Dongeng Sebelum Tidur”

  1. Wahhh… sarana yang sangat bagus sekali.
    ngomong-ngomong ini blog nya mbah ngasmuni apa sabai ya?

  2. Suhu, ini blog rame-rame, tadinya saya yang bikin, terus ngajakin Sabai dan Lele (kohaku). Nanti kalau udah agak banyak niatnya saya mau ngajak-ajak orang ngerumpi. Siapa aja boleh kalau mau, tapi awalnya ini ya saya masih baru memprovokasi satu persatu.

    Tertarik ? Ndongeng suhu, buat ponakan-ponakan di ngerumpi :)

  3. ide yang brilian, keren, mbah
    pengen ikutan, tapi skarang msh banyak kesibukan *halah, sok sibuk*

    untuk sementara, saya coba untuk mewartakan blog ini aja ke kawan-kawan yang lain, barangkali banyak yang berminat untuk ikut bercerita ataupun ingin mendownload dongeng-dongeng yang ada disini.

    • Terimakasih cling kalo sempat menyebarkan berita tentang ini, saya mau ngajakin orang ngerumpi takut dianggap narsis nanti kalo semua rekaman saya sendiri, makanya nunggu Sabai, Lele dan yang lain bergabung dulu baru promosi :D.

  4. ahhhh mbah emang megang banget..!! :mrgreen:

    aq juga ikutan mas cling, nawarin ke para orang tuaa buat sumbang cerita. dari teman untuk teman, seneng nya kalu udah urusan non profit relationhip.

    :lol: :lol:

  5. smalam saya mencoba baca dongeng dan merekamnya, setelah itu saya denger sendiri, ternyata saya perlu banyak belajar bercerita, tempo membaca saya terlalu cepat dengan intonasi datar pula, hihihihi, jd malu kalo mau ikutan mendongeng disini mbah

    • Emang dikiranya saya ngga malu ? :) He..he..he…. saya sendiri rekamannya asal-asalan Cling, kalo ngga ada Sabai yang posting di ngerumpi mungkin saya juga ndak berani cerita ke orang-orang tentang situs ini :).

      Toh yang dengerin anak-anak kecil, paling ngga anak saya seneng-seneng aja siapapun yang bacain dongeng :). Jadi kalau mau ikutan ngga usah ragu-ragu :) Any contribution will be highly appreciated :)

  6. wah, blog yang inspiratif mbah…
    jadi inget waktu kecil dulu punya kaset seri cerita anak-anak. seneng banget dengerinnya.
    saya hampir tiap malam mendongeng cuma nggak pede ah ngerekamnya, cukup buat konsumsi si kecil aja hihihi

    • Yaaaa … padahal saya menyadari sepenuhnya bahwa saya ndak bisa mendongeng, makanya minta tolong orang yang terbiasa untuk mendongeng supaya anak saya tidak bosan dengan dongengan saya yang cenderung monoton :).

      Barangkali saya yang rodo ora nduwe isin ya ? :)) Ya wis mbak, ndak papa yang penting si kecil menikmati dongengan emaknya :D.

  7. mungkin lain kali langsung rekam , ke Audacity, ya mbah…biar ga ada masalah pas transfering ?

    • Mungkin bisa begitu mbak, Audacity bisa buat merekam dan convert. Tadi agak bermasalah karena kayanya frekuensi rekamannya 8000 Hz :P Setelah diganti jadi 44100 Hz bisa didenger :)

  8. inspiring blog. baru aja saya dengerin semua dongengannya. bagus-bagus. saya sebarin ini boleh ndak, mbah ? lewat blog saya.

    • Ya boleh, silahkan dan terimakasih :) Ini blog rame-rame, @sabai sama mbak @aubrey co author juga, @kohaku atau lele di ngerumpi juga udah ikutan dongeng. Jangankan nyebarin, kalau mau ikutan juga silahkan lho :)

  9. Mbah, ada batasan waktu untuk rekaman dongeng gak?

    • Gak ada mbak :) Tapi saya liat-liat rata-rata sekitar 5 menitan, yang terakhir agak panjang dari Shouen sekitar 10 menit :) Jadi silahkan berapa menitpun boleh, paling nanti uploadnya bisa jadi agak lama dan pendengar juga mesti menunggu sebentar sebelum bisa menikmati dongeng :)

      • Okelah kalo begitu :D.
        Oh ya, di ponsel saya untuk merekam ada pilihan format file. Mana yang sebaiknya saya pilih, amr atau wav?

  10. Pake wav aja lebih gampang saya convert nanti ke mp3 :) Ditunggu ya dongengnya :)

  11. lagi pengen-pengennya jadi pendongen, dikasi tau temen tentang blog ini.. mau dong ikutan mendongeng.. hihi.. tapi kayaknya harus latihan dulu nih, ehem..

    • Udah gak usah latihan, ndongeng-ndongeng aja :)) Kalo udah rekaman kasi tau ya, ntar saya upload.

      Sorry baru respond, memang ini lama terbengkalai :)

  12. salam kenal untuk semuanya, baru gabung, baru menikmati dongengnya…

  13. Wiiiiiiiih
    Kereeen abiiiis
    Salut
    Empat jempoool!!

  14. Keren,, saya link di blog saya ya mbak,,, :D

  15. eh belom mampir kesini,
    dan baru baca cara aplotnya pula
    hedeh
    :D

  16. blog yang sangat bagus dan mencerahkan untuk kepentingan dunia pendidikan, mas. mohon izin untuk mengunduh dongeng-dongengnya, ya, mas, utk kepentingan pembelajaran di sekolah, khususnya yang sudah terformat.mp3. salam kreatif dan salam sukses.

  17. saya seorang guru SD dan suka mendongeng saat pelajaran (walaupun pelajarannya nggak nyambung ama dongengnya) tapi.. it’s just one way to make them silent (hehehehe).. ikut dengerin dan copas buat di kelas yah mbah.. thanks before…

  18. Skrang ni udh dongeng semacam ini sangat mmbantu agar generasi kita tetap bisa mngerti tentang sejarah dan pembentukan pribadi yang baik

  19. KOK NGAK KELUAR SIH CERITANYA

  20. Sangat bagus buat cerita anak anak

  21. hmmm

  22. lah…ini kok pingback kesini ya, mbah? saya posting artikel di blog, memang me-link kesini sih…bagemana ngapusnya ini, mbah?

  23. Kalo mau dihapus ya dari comments, didelete, tapi gak papa kayanya mbak, biarin aja :P

Trackbacks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: